Sabtu, 07 Mei 2011

H Budi Setyagraha

Saturday, 23 April 2005 05:30

Berislam Sebagai Wujud Syukur, ''Pak Budi habis sunat.'' Begitulah ejekan orang-orang terhadap H Budi Setyagraha, tiap kali ia hendak ke masjid. Mantan ketua Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) Yogyakarta ini memang selau bersarung dan memakai kopiah tiap kali datang untuk shalat jamaah. Tak jarang, pria bernama asli Huang Ren Cong ini menerima ledekan yang lebih pedas.
''Bila saya datang ke tempat orang hajatan atau kematian, orang selalu menyelutuk 'iki, kajine teko' (nih, pak hajinya datang),'' ujarnya. Biasa mendengar ledekan begitu, ia tak marah, bahkan menimpalinya dengan kata: "Amien!" Dan, ''Alhamdulillah, selang setahun setelah saya masuk Islam, saya benar-benar bisa menunaikan ibadah haji,''kata Budi. Menurut dia, pada tahun 1983 masih banyak orang, khususnya keturunan Tionghoa, yang pengetahuan dan persepsi mereka terhadap Islam selalu negatif. Mengadopsi pandangan Belanda yang berabad-abad menjajah Indonesia, Islam dipandang identik dengan kekotoran, kebodohan, dan kemiskinan.
Padahal, kata Budi, keindahan Islam itu ibarat berlian tetapi ditutupi debu. Debu dalam konotasinya adalah umat Islam itu sendiri. Sehingga mereka, khususnya warga keturunan Tionghoa, melihat agama Islam itu sudah menakutkan. ''Waktu saya masuk Islam orang tanda tanya, kenapa saya masuk Islam. Biasanya orang keturunan yang secara ekonomi mapan justru tidak mau masuk Islam. Bahkan saya dikira mau cari proyek,'' ujarnya. Waktu kemudianlah yang membuktikan, keinginan Budi memeluk Islam adalah atas dasar nuraninya.
'c2~
Budi mengaku masuk Islam karena hidayah Allah, bukan pengaruh orang. ''Saya memeluk agama Islam sebagai rasa bersyukur pada Tuhan, karena saya sukses dalam berusaha, punya isteri yang cantik, serta punya anak lengkap, laki-laki dan perempuan,''kata Budi yang lahir tanggal 20 November 1943 ini. Sebelum memeluk agama Islam, ayah dari dua anak ini memeluk agama Budha mengikuti orangtuanya. Namun ia mengaku hanya agama di Kartu Tanda Penduduk (KTP) saja, karena ia tak pernah mengunjungi tempat peribadatan.
'c2~
Ia justru mengoleksi gambar-gambar masjid. Sejak usia sekolah dasar, ia sangat mengangumi arsitektur rumah ibadah kaum Muslim itu. Ketika ibunya meninggal sekitar dua tahun setelah menunaikan haji Budi menemukan foto masa kecilnya yang berpose di depan Masjid Syuhada Yogyakarta. Padahal saat itu mereka tinggal di desa Wuryantoro, Wonogori. ''Mungkin ini sudah suratan Allah untuk menjadikan saya orang Muslim,''ujarnya. Budi dan orang tuanya mulai tinggal di Yogyakarta tahun 1960. Setelah lulus SMA tahun 1964 di Sekolah Tionghoa Yogyakarta, ia membantu menjajakan dagangan orangtua berupa sirup, anggur, serta minuman dan makanan lainnya. Dengan mobil tua ia berkeliling keluar masuk kampung-kampung di wilayah DI Yogyakarta.
'c2~
Tahun 1977 Budi menikah dan setahun kemudian ia mendirikan toko besi. Belum lima tahun ia menekuni bisnis itu, Budi sudah menuai keberhasilan. Grafik labanya meningkat secara luar biasa. ''Saat itulah, saya mulai berfikir bagaimana bersyukur pada Tuhan. Setelah saya tanya pada teman-teman dan mendatangi ustadz dari Tapanuli (Drs Ma'ruf Siregar-red). Saat itulah hati saya semakin mantap bahwa ternyata Islam yang saya cari,''ungkap pemilik Toko Besi ABC, BPR Syariah Margi Rizki di Yogyakarta, dan BPR Lumbung Arta di Muntilan ini.
'c2~
Ia pun terus belajar agama Islam, sholat, dan mengaji. Ajaran agama Islam yang baru dianutnya, diamalkannya dengan sungguh-sungguh. Tahun 1984 Budi menunaikan ibadah haji. Sepulangnya berhaji, keluarganya mendapat hidayah kedua; isteri menyatakan diri masuk Islam. Pada tahun 1996 ia menunaikan ibadah haji lagi bersama sang isteri. Budi mendidik anaknya secara Islam. Bahkan anak keduanya, Mia Budi Setia Graha yang lahir tahun 1981, sejak TK disekolahkan di sekolah Islam.
'c2~
Etos kerja etnis Tionghoa sejatinya selaras dengan etos kerja Muslim. Ia pun selalu memberi nasihat kepada kedua anaknya, ''Kalau mencari rizki sebisa mungkin mencari sebanyak-banyaknya seolah-olah kita hidup seribu tahun lagi, tetapi juga jangan lupa harus beramal seolah-olah besok kita akan meninggal.'' Budi juga berdakwah dengan caranya sendiri. ''Karena saya masuk Islam karena Allah, saya berusaha menjadi Muslim yang baik. Saya harus memberikan contoh baik, sehingga syiar Islam bisa berkembang dan nur Islam bisa menyoroti hati nurani orang-orang Tionghoa,'' kata penasehat dan pendiri Paguyuban Sosial Bakti Putra ini.
'c2~
Tak lama setelah ia masuk Islam, banyak warga keturunan Tionghoa yang dekat dengannya juga turut bersyahadat. Bila pada tahun 1983 hanya ada tiga atau empat orang keturunan Tionghoa yang memeluk Islam itupun sudah tua kini jumlah Muslim Tionghoa di Yogyakarta terus bertambah. Tahun ini, anggota PITI berjumlah lebih dari 200 orang. Muslim Tionghoa juga sudah tidak malu lagi memeluk Islam. Secara psikologis, kata Budi, mereka sudah berani tampil dan bahkan bangga sebagai penganut Islam. Menurut dia, selama ini, pendekatan dakwah bagi keturunan Tionghoa seringkali keliru. ''Orang Tionghoa sering 'dicina-cinakan'. Padahal bagi orang Tionghoa, kata Cina itu konotasinya negatif,'' ujarnya.
'c2~
Persinggungan Budi dengan organisasi Persatuan Islam Tionghoa Indonesia, atau kemudian disebut dengan Persatuan Iman Tauhid Indonesia (PITI) ini dimulai sejak dia berislam. Setahun kemudian, tahun 1984, dia duduk sebagai ketua PITI Yogyakarta. Namun tahun 1999-2004 ia harus berhenti karena menjadi anggota legislatif. Karena tidak ada yang mau menjadi ketua PITI, akhirnya secara aklamasi sejak tahun 2000 hingga sekarang isterinya, Hj Raehana Fatimah, yang bernama asli Lie Sioe Fen, diangkat menjadi ketua PITI.
'c2~
''Sebetulnya isteri saya sempat menangis tidak mau, karena tidak punya pengalaman berorganisasi. Selama ini ia ibu rumah tangga dan sibuk cari uang,'' kata Budi. Tetapi ia mengingatkan pada amanah yang sudah diberikan teman-teman. Istrinya pun akhirnya mengangguk. Setiap bulan, PITI Yogyakarta mengadakan pengajian dan bakti sosial. ''Kami juga mengajak anggota orang Tionghoa untuk peduli terhadap kaum dhuafa, karena selama ini mereka mau beramal, tidak tahu harus diberi pada siapa,''kata bendahara DPW Pantai Amanat Nasional Yogyakarta ini.
'c2~
Ia mengatakan program PITI adalah menjembatani orang Tionghoa yang ingin masuk Islam dan mendorong pembauran antara warga keturunan dengan pribumi. Dikatakannya, sudah dua tahun ini PITI DIY menyelenggarakan Imlek di masjid. Acaranya berupa diskusi dan sujud syukur di masjid karena mendapat karunia bertambahnya usia satu tahun. Tradisi Imlek berupa saling memberi kue keranjang juga dilakukan. Tahun ini, PITI DIY mengadakan kerja sama dengan UGM dalam peringatan Imlek. Mereka menggelar saresehan bertama "Memperkokoh Persatuan dan Kesatuan Bangsa". Tujuannya adalah agar umat Islam dan Tionghoa saling mengenal Islam dan Budaya Tiongkok.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda,Kritik Dan Saranya Sangat Ber Arti

◄ Posting Baru Posting Lama ►
 

Copyright © 2012. MAHKOTA CAHAYA - All Rights Reserved B-Seo Versi 4 by Blog Bamz