Jumat, 07 Desember 2012

Cerita Sengsara Membawa Nikmat (BAGIAN 5)

'' Lanjutan Dari Bagian 4'' .
5. Berkelahi
SEKALI peristiwa pada suatu petang Midun pergi ke sungai hendak mandi. Tidak jauh ke sebelah hulu, tepian mandi perempuan. Pada masa itu amat banyak orang mandi, baik di tepian perempuan, baik pun di tepian laki-laki. Mereka mandi sambil bersenda gurau. Ada yang berketimbung sambil tertawa gelak-gelak. Bermacam-macam tingkahnya, menurut kesukaanmasing-masing. Sekonyong-konyong datanglah air besar dari hulu. Sangat deras air mengalir, karena hujan lebar di mudik. Batu yang besar-besar, pohon-pohon kayu dan lain-lain banyak dihanyutkan air. Mereka yang mandi pada kedua tepian itu berlompatan ke darat. Sangat ketakutan mereka itu rupanya. Masing-masing menolong diri sendiri-sendiri. Ada yang jauh juga dibawa air, tetapi dapat melepaskan diri. Tetapi yang mandi jauh ke tengah, apalagi tak pandai berenang, tak dapat tiada binasalah. Sibuk orang di tepian, ada yang memekik sebab ngeri, ada pulayang berteriak menyuruh kawan segera ke darat. Bunyi air yang deras itu sangat menakutkan. Tiba-tiba kedengaran teriak orang mengatakan,"Tolong, tolong! Katijah hanyut! Katijah hanyut!"
Tidak lama kelihatan rambut seorang perempuan di dalam air. Timbul-tenggelam dibawa air. Midun ketika itu ada pula di sana, tetapi ia sudah mandi dan hendak berangkat pulang. Banyak orang lari ke hilir akan menolong yang hanyut itu. Segala orang di pasar berlarian, dahulu-mendahului akan melihat atau menolong yang hanyut. Mereka tanya-bertanya siapa yang hanyut itu. Katijah, yaitu nama perempuan yang hanyut itu, ialah istri Kacak yang baru dua bulan dikawininya. Banyak sungguh orang berdiri di tepi sungai. Orang itu semuanya hanya kadar melihat yang hanyut saja. Seorang pun tak ada yang berani menolong. Mereka takut dirinya akan binasa, sebab air terlalu deras. Di dalam orang banyak itu Midun serta pula melihat. Kasihan benar ia melihat jiwa perempuan yang terancam itu. Karena dilihatnya tidak seorang juga yang hendak menolong. Midun bersiap, hendak terjun. Pakaiannya ditanggalkannya, hingga tinggal celana pendek saja lagi. Dengan tidak berpikir lagi, Midun lari ke hilir dan melompat ke dalam sungai. Amat sukar ia akan mencapai perempuan itu,
karena air makin deras. Kayu-kayu besar yang hanyut sangat mengalangi Midun akan mencapai Katijah. Setelah ia dekat kepada perempuan yang hendak ditolongnya itu, terpaksa pula Midun menyelam, karena beberapa alangan. Dengan susah payah dapat juga ditangkapnya pinggang Katijah, lalu berhanyut-hanyut ke hilir sambil menepi sungai. Dengan cara demikian dapatlah Midun mencapai daratan. Sampai di darat dipegangnya kaki perempuan itu lalu dipertunggangnya* (Kaki ke atas kepala ke bawah), agar keluar air yang terminum oleh perempuan itu. Katijah sudah pingsan, tidak tahu akan diri lagi. Kain di badan tak ada, telanjang bulat.
Maka datanglah orang berlari-lari membawa kainuntuk Katijah. Bersama itu pula Kacak dengan dua orang kawannya. Di belakang itu orang banyak yang ingin melihat kejadian itu, bagaimana kesudahannya. Midun berusaha sedapat-dapatnya supaya Katijah yang pingsan itu siuman akan dirinya. Setelah orang banyak datang, maka Katijah diserahkan oleh Midun kepada perempuan, supaya dibela dan diberi pakaian. Kacak masam saja mukanya melihat Midun. Jangankan minta terima kasih, melainkan panas hatinya kepada Midun. Benar, sepatutnya ia minta syukur istrinya telah ditolong. Tetapi apakah sebabnya maka si Midun, orang yang sangat dibencinya itu pula yang menolongnya. Lebih panaslagi hatinya ketika diketahuinya istrinya itu dalam bertelanjang pula. Maka tidak tertahan panas hatinya lagi, lalu iapun berkata, "Midun, adakah dihalalkan dalam agama bahwa orang laki-laki itu boleh menyentuh kulit perempuan orang lain?"
Orang banyak sangat heran dan amat sakit hatinya mendengar perkataan Kacak itu. Jangankan ia minta terima kasih atas kebaktian Midun, malahan perkataannya sangat melukai hati orang. Midun sendiri takjub dan tercengang, karena tidak disangkanya perkataan macam itu akan keluar dari mulut Kacak. Maka Midun menjawab, katanya, "Engku Muda, saya menolong karena Allah. Jika Engku Muda hendak bertanyakan terlarang atau tidaknya dalam agama, memang hal itu tersuruh, tak ada larangannya. Jika tidak ada saya, barangkali istri Engku berkubur di dalam sungai ini."
"Kurang ajar, berani engkau berkata begitu kepadaku?" ujar Kacak dengan marah. "Engkau kira saya ini patung saja, tidak tahu menolong istri dalam bahaya? Lancang benar mulutnya menghinakan daku, seorang kemenakan Tuanku Laras, di muka
khalayak sebanyak ini. Hendak engkau rasai pulakah tanganku sekali lagi?"
"Saya maklum Engku Muda kemenakan Tuanku Laras," ujar Midun dengan sabar. "Saya pun tidak menghinakan Engku Muda, karena perkataan sayaitu sebenar-benarnya. Tadi setelah saya lihat tidak seorang jua yang akan menolong, saya terussaja terjun ke air akan membela istri Engku. Saya harap janganlah Engku terlalu benar mengatakan orang 'kurang ajar' sebelum dipikirkan lebih dahulu."
"Jika benar engkau saya katakan kurang ajar, apa pikiranmu, anjing!" ujar Kacak dengan sangat marah. "Akan saya sembahkah engkau hendaknya,binatang!"
Kacak melompat hendak menyerang Midun, tetapi ditahan orang, lalu disabarkan. Makin disabarkan, makin jadi, diper-kitar-kitarkannya orang yang memegang dia. Orang banyak berkerumun melihatpertengkaran Kacak dengan Midun. Midun tidak dapat lagi menahan hati. Apalagi mendengar perkataan "binatang" dan "anjing" itu di muka orangbanyak. Ada juga ia hendak menyabarkan hatinya, tetapi tiada dapat. Maka ia pun berkata,"Lepaskanlah, Saudara-saudara, tak usah disabarkan lagi! Sanak saudara sekalianlah yang akan menjadi saksiku kelak, bahwa saya dalam halini tidak bersalah. Terlalu benar, sementang kemenakan Tuanku Laras. Datangilah Kacak, lepaskan dendammu! Menanti atau mendatang?"
Orang banyak rupanya menanti perkataan Midun saja lagi. Memang orang sangat benci kepada Kacak yang sombong itu. Mereka telah berjanji dengan dirinya masing-masing, apa pun akan terjadi lamun ia tetap akan menjadi saksi Midun kelak. Kacak segera dilepaskan orang dan melapangkan tempat untuk berkelahi. Dalam perkelahian itu, sekali pun tidak dapat Kacak mengenai Midun. Tiap-tiap Kacak menyerang selalu jatuh tersungkur. Kacak hanya berani membabi buta saja, mukanya berlumur darah. Midun sekali pun tidak mengenai Kacak. Kacak tersungkur karena deras datang yang selalu dielakkan Midun. Sedapat-dapatnya Midun menahan hatinya akan melekatkan tangan kepada Kacak. Kacak payah, akan lari malu, orang satu pun tiada yang menolong. Akan minta ampun lebih malu lagi, namanya anak laki-laki. Ia hampir tidak bergaya lagi. Maka katanya, "Tolonglah saya, kawan! jasamu tidak akan saya lupakan. Engkau biarkan sajakah saya seorang?"
Teman Kacak yang dua orang tadi maju ke tengah, lalu
berkata, "Ini dia lawanmu Midun, tahanlah!"
Maun melompat lalu berkata, "Satu lawan satu. Engkau berdua. Sama menolong teman, di sini jugabegitu."
"Engkau jangan campur, Maun!" ujar Midun."Biarkan saya sendiri, biarpun sepuluh orang. Kalau saya kena atau mati baru engkau tuntutkan balas. Adat laki-laki berpanjang minta tolong. Cobakanlah beranimu!"
Maun mengundurkan diri mendengar perkataan sahabatnya itu. Ia tiada berani membantah, sebab Maun sudah tahu sejak dari kecil akan tabiat Midun. Midun sekarang melepas kekuatannya. Dalam sesaat saja kedua orang itu jatuh. Mereka kedua tak dapat bangun lagi karena tepat benar kenanya. Melihat hal itu, Kacak melompat menyerang dengan pisau. Kacak terjatuh pula, tidak dapat bangun lagi. Ketika ia mencoba hendakbangkit pula, dubalang Lingkik datang dan menangkap pisau di tangan Kacak, lalu berkata,"Sabar, Engku Muda, malu kita kepada orang."
Dubalang Lingkik datang itu bersama dengan Penghulu Kepala. Midun, Kacak, dan dua orang temannya dibawa ke kantor Tuanku Laras. Kacak dipapah orang sebab sudah payah dan kesakitan, dan mukanya sudah bersimbah darah. Orang banyak yang melihat perkelahian itu dibawa semuanya sebagai saksi. Di muka Tuanku Laras, dubalang Lingkik menerangkan dengan sebenarnya. Dikatakannya, bahwa pisau itu ditangkapnya di tangan Kacak. Dan dikatakannya pula Kacak melawan Midun tiga orang dengan temannya. Kemudian Midun dan Kacak ditanyai pula oleh Tuanku Laras. Saksi-saksi dipanggil semuanya, lalu ditanyai. Dengan berani, mereka itu menerangkan dari awal sampai ke akhir peristiwa itu. Meskipun Kacak kemenakan Tuanku Laras, tetapi semua berpihak kepada Midun. Setelah sudah pemeriksaan itu, Midun disuruh pulang. begitu pula segala saksi-saksi semuanya pulang. Tuanku Laras mengatakan, bahwa bila nanti dipanggil mesti datang sekaliannya.
Tuanku Laras berkata kepada Penghulu Kepala, katanya, "Perkara ini saya pulangkan kepada Penghulu Kepala dan kerapatan penghulu. Kurang pantas dan tidak laik rupanya, kalau saya yang memeriksa. Sungguhpun demikian, Penghulu Kepala tentu maklum."
"Baiklah Tuanku; " jawab Penghulu Kepala. "Insya Allah akan saya periksa dengan sepatutnya, hingga menyenangkan hati Tuanku."
Tiga hari kemudian daripada itu, Midun dipanggil Penghulu hepala. Kacak dan saksi-saksi pun dipanggil semua. Pak Midun, Haji Abbas, dan Pendekar Sutan pergi pula akan mendengarkan putusan itu. Orang banyak pula datang akan mendengarkan. Perkara Midun itu diperiksa oleh kerapatan di kampung itu, yang dikepalai oleh Penghulu Kepala sebagai ketuanya. Mula-mula Midun ditanya, setelah itu Kacak. Kemudian segalasaksi-saksi yang hadir dalam perkelahian itu. Setelah diperbincangkan panjang lebar, maka perkara itu diputuskan oleh Penghulu Kepala. Midun harus ronda kampung setiap malam, lamanya enam hari. Midun dipersalahkan membalas dendam kepada Kacak, karena kedua orang itu telah lama bercedera.
Setelah perkara itu diputuskan, Haji Abbas pun berdatang kata, katanya, "Penghulu Kepala dan kerapatan yang hadir! Karena perkara ini sudah diputuskan, saya sebagai guru dan bapak Midun, mohon bicara sepatah kata. Saya amat bersenang hati atas putusan itu, karena Midun membela jiwa seorang perempuan, sekarang ia dihukum harus ronda malam enam hari. Hukuman yang diputuskan itu memang seadil-adilnya dan telah pada tempatnya pula. Saya mengucapkan banyak-banyak terima kasih kepada Kerapatan dan kepada Penghulu Kepala."
Kerapatan itu diam, seorang pun tak ada yang menjawab perkataan Haji Abbas yang amat dalamartinya itu. Mereka berpandang-pandangan seorang akan seorang, tetapi tak ada yang beranimenjawab. Demikianlah halnya sampai kerapatan itu disudahi dan orang pulang semua. Sampai di rumah Midun, Haji Abbas berkata, "Pak Midun, orang rupanya hendak mencelakakan anak kita. Kita yang tua harus ingat-ingat dalam hal ini. Hal initidak boleh kita permudah-mudah saja lagi. Oranglain sudah campur dalam perkara Midun dengan Kacak. Asal kita ikhtiarkan, kalau akan binasa juga apa boleh buat. Maklumlah Pak Midun?" '
"Saya kurang mengerti akan ujud perkataan Haji itu," jawab Pak Midun dengan heran.
"Sudah setua ini Pak Midun, belum tahu juga akan ujud putusan itu," ujar Haji Abbas. "Kilat beliung sudah ke kaki, kilat cermin sudah ke muka. Anak kita masa ini dalam bahaya. Kita harus beringat-ingat benar."
"Bahaya apa pula yang akan datang kepada Midun," jawab Pak Midun. "Bukankah perkaranya sudah diputuskan?"
Dengan perlahan-lahan Haji Abbas berkata,"Rapat itu tidak dapat menghukum Midun dengan hukuman yang lebih berat, karena saksi semua berpihak dan mempertahankan Midun. Sebab itu Midun disuruh ronda malam saja. Di dalam Midun ronda itu, tentu orang dapat mencelakakan Midun,supaya ia mendapat hukuman yang berat, mengerti Pak Midun?"
"Amboi!" kata Pak Midun sambil menarik napas. Ia insaf dan tahu sekarang, bahwa Midun dalam bahaya.
"Pendekar Sutan," kata Haji Abbas pula. "Dalam enam malam ini hendaklah engkau dengan murid-muridmu dan temanmu semua menemani Midun ronda malam di kampung ini. Hati-hati engkau jangan orang dapat membinasakan anak kita Saya harap dalam enam hari ini jangan ada terjadiapa-apa di kampung."
"Kamu, Midun," kata Haji Abbas menghadapkan perkataannya kepada Midun. "Kalau ada temanmuyang sehati dengan engkau, bawalah ia akan kawan pergi ronda. Saya sendiri dengan ayahmu akan menolong engkau sedapat-dapatnya."
Setelah mereka itu berteguh-teguh janji, maka pulanglah ke rumah masing-masing. Midun pun pergi mencari kawan, akan teman pergi ronda. Pendekar Sutan dengan teman dan muridnya 20 orang dan Midun dengan kawan-kawannya ada pula 12 orang. Mereka itu mufakat, bagaimana harus menjalankan ronda itu, dan menetapkan tanda-tanda kalau ada sesuatu bahaya bertemu. Setelah sudah, mereka itu semuanya mulailah menjalankan ronda.
Lima malam telah lalu adalah selamat saja, tidak kurang suatu apa-apa. Ketiga bapak Midun dengan temannya, ingat benar menjaga keselamatan di kampung itu dalam lima malam yang sudah. Midun sendiri sebagai ketua dari kawan-kawannya, membagi-bagi ronda itu berempat-berempat. Sekarang tinggal lagi malam yang penghabisan. Mereka sekarang harus ingat-ingat benar, karena ia merasa bahwa malam itu seakan-akan ada bahaya yang akan datang. Midun mengatur dengan baik, bagaimana harus melakukan ronda malam itu.
Demikian pula Pendekar Sutan dengan anak muridnya. Midun dan Maun malam itu tidak bercerai. Keduanya lengkap dengan senjata, mana yang perlu.
Kira-kira pukul tiga malam, Midun ronda melalui rumah istri Kacak. Tiba-tiba Midun berhenti karena mendengar sesuatu
bunyi di rumah Kacak. Midun terkenang akan nasihat bapaknya, bagaimana melihat orang dalam malam yang gelap. Maka ia pun merebahkan diri dan menangkup, lalu melihat arah ke rumah Kacak. Di halaman rumah kelihatan oleh Midun sesuatu sosok tubuh; dan ada pula seorang sedang membuka pintu rumah. Tak jauh di halamantampak pula seorang lagi. Dengan perlahan-lahanMidun berkata kepada Maun, "Maling. Pergilah panggil Bapak Pendekar dan kawan-kawan, supaya dapat kita mengepung. Masih ada waktu, dia baru mulai membuka pintu. Ingatlah, segala pekerjaan ini harus dilakukan dengan perlahan-lahan benar, supaya kita jangan diketahuinya."
Dengan tidak menyahut sepatah jua, Maun pergilah. Tidak lama antaranya datanglah Pendekar Sutan dengan Maun. Pekerjaan itu dilakukan dengan diam-diam dan hati-hati benar. Midun bertanya dengan berbisik, "Sudahkah siap, Bapak?"
"Sudah," ujar Pendekar Sutan. "Pada keliling rumah ini, agak jauh sedikit, orang sudah bersiap. Sudah saya perintahkan mengepung rumah, takkan dapat maling melarikan diri. Mereka itu hanya menanti perintah kita saja. Sudah saya katakan kepadanya, siapa yang lari, pukul saja."
Dengan sabar, Midun dan kawan-kawannya menantikan maling itu ke luar, supaya dapat tanda buktinya apabila ditangkap. Sudah dimufakati, bahwa yang akan menyerang ialah Midun dan Pendekar Sutan. Maun siap akan membela, manakala di antara mereka kedua ada yang kena dalam perkelahian itu. Ada sejam kemudian, keluarlah maling itu, sambil memikul barang curiannya. Ketika hendak turun janjang, kakinya tergelincir, lalu ia jatuh, pukulan Midun tiba di kepalanya. Dengan segera maling itu bangun sambil mencabut pisau hendak membalas. Tetapi Midun segera mendahului, memukul, dengan gada sekali lagi. Pukulan itu tepat kena pada kening maling itu, lalu terjatuh tidak bergerak lagi. Ketika itu Maun telah ada pada sisinya, lalu berkata,"Biarkanlah orang ini saya ikat dengan tali. Yang seorang lagi dapat saya pukul, tetapi karena kurang tepat, masih kuat ia melarikan diri. Pergilahtolong Mamak Pendekar, beliau sudah bergumul dengan maling itu. Nyata kedengaran pada saya, bahwa orang itu belum tertangkap."
Dengan tidak berkata sepatah jua, Midun melompat pergi mendapatkan Pendekar Sutan. Didapatinya maling itu sudah pingsan terhantar di tanah. Pendekar Sutan kena pisau pada
pangkal lengannya. Untung tidak berat lukanya.
"Dalam luka Bapak?" ujar Midun dengan cemas.
"Tidak," jawab Pendekar Sutan. "Waktu saya menangkapnya, kaki saya terperosok ke dalam lubang tempat orang memeram pisang. Ketika itulah saya kena ditikamnya. Untung dapat juga saya menangkis, kalau tidak tentu tepat kena saya, dan hanya bangkai yang akan engkau dapati di sini. Engkau bagaimana?"
"Selamat," ujar Midun," orang itu sudah diikat Maun. Marilah kita ikat pula orang ini."
"Yang satu lagi ke mana?" ujar Pendekar Sutan. Bukankah engkau mengatakan mereka tiga orang banyaknya?"
"Biarlah, Bapak," kata Midun pula. "Asal yang dua ini dapat, 'sudahlah. Tentu ia sudah melarikan diri. Ia ada juga kena dipukul oleh Maun. Besok tak dapat tiada yang lari itu akan tertangkap juga, asal yang dua ini dipaksa menyuruh menunjukkan temannya yang seorang itu. Sungguhpun demikian,boleh jadi ia sudah ditangkap kawan-kawan."
Haji Abbas, karena suraunya berdekatan dengan rumah istri Kacak, mendengar perkelahian itu, memang Haji Abbas tidak tidur semalam-malamanitu, mendengar kalau-kalau ada yang terjadi atau orang memanggil dia. Ia segera turun dengan melalui jendela surau. Tiba-tiba terasa olehnya seakan-akan ada orang yang hendak bertumbuk dengan dia. Dengan tidak berpikir lagi. Haji Abbas memainkan kakinya, orang itu berteriak, "Saya Kacak, mengapa dipukul, aduh...!"
Mendengar suara itu, Haji Abbas menghilang di dalam gelap. Akan kedua maling itu sudah diikat, lalu diiringkan mereka beramai-ramai ke rumah Penghulu Kepala. Barang-barang curian itu dibawa Maun semuanya. Maklumlah anak muda-muda, tentu mereka tak kurang melekatkantangan kepada maling itu, hingga sampai ke rumahPenghulu Kepala. Ketika itu hari sudah lewat pukul empat pagi. Karena Penghulu Kepala di rumah istrinya yang seorang lagi, lalu dibawa kedua maling itu ke rumah Tuanku Laras.
Biasanya pada tiap-tiap kampung yang di bawah pemerintahan Tuanku Laras itu, diadakan orang tongtong. Tongtong itu digantungkan pada tiap-tiap rumah jaga, dan dijagai oleh dua orang sekurang-kurangnya. Manakala ada bahaya, barutongtong itu boleh dibunyikan, misalnya kebakaran, kemalingan, dan lain-lain yang semacam itu. Pada tiap-tiap bahaya, berlain-lainan cara orang membunyikannya.
Yang lazim, jika kebakaran terus-menerus saja bunyi tongtong itu. Kalau kemalingan, lain lagi macam bunyinya. Pada malam kemalingan di rumah Kacak itu, amat sibuk bunyi tongtong. Bersahut-sahutan kampung yang sebuah dengan kampung lain, akan memberitahukan bahwa ada bahaya. Mendengar bunyi tongtong itu, orang maklum sudah, bahaya apa yang terjadi. Masa itu mana yang berani, berlompatan turun ke halaman dengan senjatanya. Mereka itu terus lari ke rumahjaga menanyakan di mana kemalingan. Tetapi si penakut memperbaiki selimutnya, ada pula yang bangun memeriksa pintu, dan ada pula yang duduk saja ketakutan di dalam rumahnya.
Demikian pula halnya Tuanku Laras. Ketika ia mendengar bunyi tongtong itu, ia terkejut lalu bangun. Tuanku Laras amat heran mendengar bunyi tongtong, karena sudah hampir 5 tahun sampai waktu itu, belum pernah ada bahaya yang terjadi di kampung itu, pada pikirannya, "Tak dapattiada ada orang maling menjarah dari negeri lain ke kampung ini. Atau boleh jadi... Tetapi mengapa Penghulu Kepala pulang ke rumah istrinya di kampung lain?"
Maka ia pun segera memakai baju malam, diambilnya terkul. Ia terjun ke halaman, diiringkan oleh dua orang dubalang. Tiada jauh Tuanku Laras berjalan, sudah kelihatan olehnya suluh berpuluh-puluh buah. Di muka tampak dua orang yang sudahterikat, dan di belakang amat banyak orang mengiringkannya. Mereka itu semua menuju ke rumah Tuanku Laras. Dengan segera seorang dubalang disuruh Tuanku Laras membawa maling itu ke kantornya.
Kedua maling itu tidak dapat ditanyai malam itu, karena berlumur darah dan letih. Baru saja sampaidi beranda kantor mereka pingsan tidak sadarkan diri lagi. Tiap-tiap orang sepanjang jalan mengirimkan sepak terjang kepada maling itu. Orang banyak itu disuruh pulang oleh Tuanku Larassemua. Pendekar Sutan, Maun, dan Midun dipanggil ke dalam oleh Tuanku Laras.
"Di mana kamu tangkap maling ini?" ujar Tuanku Laras.
Midun lalu menerangkan bahwa kemalingan itu di rumah Engku Muda Kacak. Segala tanda bukti diperlihatkannya semua. Kemudian diceritakannya, bagaimana caranya menangkap maling itu sejak dari bermula sampai tertangkap. Pendekar Sutan luka tidak dikatakan Midun. Mendengar cerita Midun, Tuanku Laras mengangguk-anggukkan kepala saja. Tetapi pada
mukanya nyata ada sesuatu yang terpikir dalam hatinya. Setelah habis Midun bercerita, Tuanku Laras bertanya, "Kacak ada di rumah istrinya?"
"Tidak, Tuanku!" jawab Midun. "Menurut keterangan istrinya, ia pulang ke rumah istrinya yang lain. Tetapi ke rumah istri beliau yang mana, tidaklah hamba tahu."
Baru saja habis Midun berkata, Penghulu Kepala datang dengan terengah-engah. Rupanya Penghulu Kepala berlari dari rumah istrinya di kampung lain, karena mendengar bunyi tongtong. Setelah Iepas lelahnya, maka Tuanku Laras dibawa Penghulu Kepala bercakap ke dalam sebuah bilik kantor itu. Kira-kira setengah jam, baru keduanya keluar dengan muka masam. MakaTuanku Laras berkata, "Midun! Karena kedua orang maling ini masih pingsan, belum boleh ditanyai, kamu boleh pulang saja dahulu. Nanti bilamana saya panggil, hendaklah segera engkau datang." '
"Baiklah, Tuanku, kami mohon minta izin," ujar Midun dengan hormatnya.
Sampai di rumah, Midun menceritakan kepada ayah bundanya kejadian pada malam itu. Ibu bapak Midun berbesar hati dan meminta syukur kepada Tuhan seru sekalian alam, karena anaknyaAda selamat saja, terhindar daripada bahaya. Tetapi dalam hati Midun timbul suatu perasaan yang ganjil, ketika ia mengenangkan perkataan Tuanku Laras menanyakan Kacak dan ketika Penghulu Kepala membawa Tuanku Laras bercakap ke dalam bilik. Sebab itu ia ingin hendak mengetahui bagaimana kesudahan pemeriksaan perkara itu. Pak Midun mengangguk-anggukkan kepala saja. Ia telah maklum seluk-beluk perbuatan orang hendak mencelakakan anaknya. Apalagi kabar yang dikatakan Haji Abbas dengan rahasia kepadanya, tentang kejadian malam itu, makin meneguhkan kepercayaannya. Ngeri Pak Midun memikirkan, jika anaknya dapat bahaya pula.
Tetapi senang pula hatinya, karena hal yang sangat mengerikan itu sekarang sudah terlepas.
Ketika Midun, ayah bunda, dan adik-adiknya sudah makan pagi itu, kedengaran orang batuk di halaman. Orang yang batuk itu ialah Haji Abbas; ia naik ke rumah. Setelah Haji Abbas duduk, kopi dan penganan pun dihidangkan oleh ibu Midun. Tidak lama kemudian Haji Abbas berkata, "Maklumlah Pak Midun sekarang, apa ujud orang menghukum Midun enam hari itu?"
Sedang Pak Midun mengangguk-anggukkan kepala, menyatakan kebenaran perkataan Haji Abbas, Pendekar Sutan dan Maun naik pula ke rumah. Baru saja Pendekar Sutan duduk, Haji Abbas berkata sambil tersenyum dan menyindir,"Midun, saya dengar kabar bapakmu kena tikam semalam. Hampir saja kita berkabung hari ini. Waktu saya mendengar kabar itu, saya menyangka tentu Midun terburai perutnya kena pisau. Sedang bapaknya yang sudah termasyhur pendekar lagi kena, bahkan pula anaknya. Kiranya terbalik, anak selamat tetapi bapak... Ah, sungguh tak ada pendekar yang tidak bulus."
"Benar," ujar Pak Midun pula sambil tersenyum menyela perkataan Haji Abbas akan mengganggu Pendekar Sutan. "Agaknya langkah Pendekar Sutan sumbang malam tadi. Yang patut langkah maju, mundur ke belakang. Dan boleh jadi juga terlampau tinggi membuang tangan, ketika itu pisau bersarang ke rusuk Pendekar Sutan."
Seisi rumah riuh tertawa, tetapi Pendekar Sutan merah mukanya mendengar sindiran mereka berdua. Ia pun berkata, "Mengatakan saja memang gampang. Jika Haji atau Pak Midun sebagai saya semalam, barangkali berbunyi cacing gelang-gelang di perut ketakutan, setidak-tidaknya putih tapak melarikan diri. Sebabnya, pertama orang yang bertentangan dengan saya itu tidak sembarang orang, saya kenal benar akan dia. Kedua, kaki saya terperosok masuk lubang, dalam pada itu tikaman bertubi-tubi pula datangnya. Ketiga, hari gelap amat sangat, sedikitsaja salah menangkis, celaka diri.
Keempat, pikiran tak pula senang, memikirkan anak sedang berkelahi. Biarpun Midun pendekar, begitu pula Maun, keduanya masih muda-muda, belum tahu tipu muslihat perkelahian. Lagi pula maling itu siap dengan alat senjatanya, tetapi kita tidak demikian benar."
Mendengar perkataan Pendekar Sutan, mereka keduanya berdiam diri, lalu Haji Abbas berkata,"Berbahaya juga kalau begitu? Cobalah ceritakan, supaya kami dengar. Siapa dan bagaimana orang yang berkelahi dengan Pendekar itu."
"Untung dia dengan saya bertentangan," ujar Pendekar Sutan memulai ceritanya. "Orang itu ialah Ma Atang, seorang perampok, penyamun, pemaling, ya, seorang pembatak yang amat jahat.Nama Ma Atang telah dikenali orang di mana-mana sebab kejahatannya. Keberaniannya dan ketangkasan Ma Atang
pun sudah termasyhur. Ia sudah tiga kali dibuang menjadi orang rantai. Ketiga kali pembuangannya itu ialah perkara pembunuhan dan perampokan di Palembayan dahulu. Sungguhpun demikian, perangainya yang jahat itu tidak juga berubah. Macam-macam kata orang tentang keberanian Ma Atang. Ada yang mengatakan ia kebal, tidak luput oleh senjata. Ada yang mengatakan, kepandaiannya bersilat sebagai terbang di udara. Bahkan ada pula orang yang mengatakan, bahwa ia tahu halimunan. Hati siapa takkan kecut, siapa yang takkan gentar berhadapan dengan orang macam itu. Apalagi hatinya hati binatang, tidak menaruh kasih mesra kepada sesamanya manusia. Asal akan beroleh uang, apa saja mau ia mengerjakannya. Nyawa orang dipandangnya sebagai nyawa ayam saja. Untung juga saya mengetahui Ma Atang itu setelah hadir di kantor Tuanku Laras. Jika sebelum itu saya mengetahui Ma Atang, boleh jadi bergoyang iman saya, dan saya binasa olehnya.
Semalam, ketika saya mendekati akan memukul kepala Ma Atang itu, terinjak olehku ranting kayu. Bunyi itu didengarnya, lalu ia berbalik. Saat itu saya pergunakan, saya gada mukanya. Dengan tangkas ia mengelak, dicabutnya pisau dari pinggangnya. Hal itu tampak terbayang kepadaku. Saya tangkis pisau itu, lalu kami pun bergumul. Dalam perkelahian itu saya selalu maju dan merapatkan diri, sebab ia berpisau dan hari gelap.Sedikit pun tak saya beri kesempatan ia menikam. Ma Atang dapat saya tangkap, dan saya empaskan ke pohon kayu. Jangankan ia terempas,melainkan seakanakan tak menjejak tanah ia rupanya. Sebagai kilat cepat Mak Atang berbalik menikam saya. Ketika saya menyalahkan tikaman itu, kaki saya terperosok masuk lubang pemeram pisang... pangkal lengan saya pun kena. Waktu itu belum terasa apa-apa oleh saya kena pisau. Sayatarik kaki saya kuat-kuat, lalu saya menidurkan diri, tetapi siap menanti. Dengan muslihat itu, padapikiran Ma Atang tepat saja kena tikamannya. Dengan amuk sambil lari, diulangnya menikam saya sekali lagi. Masa itulah ia dapat saya kenai; tepat benar kaki saya mengenai...-maaf, ibu Midun-kemaluannya. Ia pun jatuh pingsan, Midun sudah datang mengikatnya."
Segala isi rumah ngeri mendengar cerita Pendekar Sutan. Lebih-lebih ibu Midun, sebentar-sebentar ia menjerit. Maklumlah seisi rumah itu sekarang, bagaimana keadaan Pendekar
Sutan malam itu. Sebab itu Haji Abbas dan Pak Midun tidak lagi memperolok-olokkan adiknya. Kemudian Haji Abbas bertanya pula, "Engkau bagaimana pula lagi dengan musuhmu, Midun?"
"Bagi saya mudah saja, Bapak," ujar Midun. "KetikaBapak Pendekar dan Maun datang, kami mufakat lalu berbagi-bagi. Yang di jalan bagian Maun, yang di pintu gapura bagian Bapak Pendekar Sutan, dan yang masuk rumah bagian saya. Maun kami larang menyerang, supaya dapat menolong kami, kalau ada yang kena. Sungguhpun demikian ia selalu siap. Saya tahu, bahwa jarak maling itu dengan temannya berjauhan. Saya pun merangkak ke tangga, di pintu tempat ia masuk. Karena anak tangga itu betung, dengan mudah saya buka anaknya sebuah. Saya pun berdiam diri dekat tangga itu menantikan dia turun. Tidak lama, maling itu turun sambil memikul barang curiannya. Waktu ia turun semata anak tangga, kakinya tergelincir, jatuh ke bawah. Ketika itulah saya gada kepalanya sekuat-kuat tenaga saya. Saya sangka tentu ia terus pingsan. Tetapi tidak, ia bergerak lagi hendak menyerang saya. Saya pukul lagi mukanya, ia pun pingsan tak sadarkan dirinya."
Setelah tamat pula cerita Midun, Haji Abbas bertanya pula, "Engkau bagaimana pula dengan musuhmu, Maun?"
"Saya tidak menyerang, melainkan berdiam diri saja dekat jalan," ujar Maun. "Waktu saya mendengar Mamak Pendekar Sutan berkelahi, tiba-tiba saya bertumbuk dengan seseorang yangrupanya hendak melarikan diri. Dengan segera saya pukul akan dia. Entah kepala, entah punggungnya yang kena, saya tidak tahu.
Tetapi dia terus juga lari. Kalau saya kejar tentu dapat, tetapi saya tidak menepati janji. Lagi pula saya takut akan digada teman-teman yang sudah berkeliling mengepung rumah itu. Saya segera mendapatkan Midun, dan dia saya suruh menolongMamak Pendekar. Maling yang dipukul Midun itu lalu saya ikat."
Haji Abbas mengangguk-anggukkan kepala, terkenang kepada Kacak yang mengaduh kena kakinya semalam itu. Menurut pikiran Haji Abbas, tak dapat tiada orang yang lari dipukul Maun dan yang kena sepaknya itu, ialah Kacak. Setelah adik-adik Midun disuruh pergi bermain, lalu Haji Abbas berkata, "Midun dan Maun, cerita bapakmu tadi banyak yang patut engkau ambil jadi teladan. Demikianlah hendaknya muslihat jika berkelahi dengan orang yang memegang pisau. Dalam
perkelahian yang tidak memakai pisau pun, ada juga tipunya. Misalnya mengumpan orang dengan pura-pura menyumbangkan langkah. Tetapi manakala dalam perkelahian banyak, artinya engkau seorang dipersama-samakan orang, jangan sekali-kali maju. Hendaklah engkau selalu mengundurkan diri, sambil menangkis serangan orang. Dan kalau dapat, carilah tempat vang tiga persegi, yang dinamakan orang: kandang sudut. Di tempat itu, sukarlah orang mengenai kita."
Maka Haji Abbas menerangkan dengan panjang lebar, bagaimana tipu muslihat dalam perkelahian kepada Midun dan Maun. Untuk menjadi misal, HajiAbbas menceritakan keadaannya dengan Pak Midun semasa muda. Kemudian Haji Abbas menyambung perkataannya, "Rupanya waktu Ma Atang berkelahi dengan Pendekar Sutan, nyata bahwa Ma Atang hendak membunuh lawannya benar. Jika saya tidak salah tampa, tak dapat tiada Pendekar Sutan disangkanya Midun. Orang yang dipukul Maun itu, pada hemat saya tentu Kacak. Sudah dapat pukulan dari Maun, dapat bagian pula dari saya. Tetapi Kacak sekali-kali tidak tahu, bahwa sayalah yang bertemu dengan dia. Ingatlah, hal ini harus dirahasiakan benar-benar. Cukuplah kita yang enam orang ini saja mengetahuinya. Perkara Midun ini rupanya sudah dicampuri orang tua-tua. Sebab itu jika kurang hati-hati, tentu kita celaka. Kita ini hanya orang biasa saja, tetapi Kacak kemenakan Tuanku Laras.Yang akan datang, hendaklah engkau ingat-ingat benar dalam hal apa juapun, Midun. Ingat sebelum kena, hemat sebelum habis, jerat serupa dengan jerami."
"Baiklah, Bapak," ujar Midun. "Hingga ini ke atas saya akan berhati-hati benar. Dalam pada itu jika sudah saya ikhtiarkan, tetapi datang juga bencanaatas diri saya, apa boleh buat, Bapak."
Dari sehari ke sehari Midun menanti panggilan tidak juga datang. Habis hari berganti pekan, habis pekan berganti bulan, Midun tidak juga dipanggil akan diperiksa tentang maling yang ditangkapnya itu. Ada yang mengatakan, bahwa maling itu sudah dikirim ke Bukittinggi. Setengahnya pula berkata, "Sungguh amat ajaib perkara ini. Semalam kemalingan di rumah istri Kacak, besoknya Kacak jatuh sakit. Padahal Kacaktidak ada di rumah istrinya malam kemalingan itu. Dan lagi perkara itu didiamkan saja, seolah-olah ada berudang di balik batu. Jangan-jangan pencurian itu ada bertali dengan sesuatu hal
yang muskil, yang tidak diketahui orang."
Demikianlah perkara itu: terapung tak hanyut, terendam tak basah, hingga sampai Kacak sembuh, Midun belum juga terpanggi.''Bersambung Ke Bagian 6''

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda,Kritik Dan Saranya Sangat Ber Arti

◄ Posting Baru Posting Lama ►
 

Copyright © 2012. MAHKOTA CAHAYA - All Rights Reserved B-Seo Versi 4 by Blog Bamz