Rabu, 11 Mei 2011

Manfaatkan Media, BNP Hujat Islam Habis-Habisan

Dalam sesi acara Question Time yang digelar kantor berita BBC, Nick Griffin (dua ki), ketua BNP nampaknya tak menyia-nyiakan kesempatan tersebut untuk menghujat Islam dan kelompok minoritas. (Berita SuaraMedia)
LONDON (Berita SuaraMedia) - Pemimpin Partai Nasional Inggris Nick Griffin telah menggunakan penampilannya di Question Time untuk menghujat Islam dan membela kepala Ku Klux Klan di masa lalu. Dia juga mengatakan kepada sebagian besar penonton yang marah bahwa Winston Churchill akan menjadi pendukung BNP jika ia masih hidup, dan pada satu tahap menyebutkan pria gay "menyeramkan".
Pemrotes anti-fasis berbentrokan dengan polisi di luar BBC TV Centre di barat London sebelum acara diudarakan.
Menteri Peter Hain mengatakan kepada BBC telah melegitimasi "racun rasis" BNP.
Tapi korporasi itu membela undangan ke pemimpin partai anti-imigrasi untuk tampil, mengatakan itu kewajiban mereka untuk tidak memihak.
Salah satu panelis, Kehakiman Jack Straw, mengatakan ini  telah menjadi "minggu penuh bencana bagi BNP karena untuk pertama kalinya pandangan dari BNP telah diteliti dengan benar".
Dan mengikuti program, panelis lain mengatakan Griffin telah terekspos.
Baroness Warsi, rekan Konservatif dan menteri masyarakat bayangan, mengatakan "dia tidak memiliki pandangan politik selain kebencian terhadap kelompok tertentu".
Juru bicara Partai Demokrat Liberal negeri Chris Huhne mengatakan: "Saya berpikir bahwa pasti kredibilitas, untuk siapa saja yang melihat pertunjukan ini, akan rusak serius karena penampilannya."
Griffin mengatakan kepada BBC program itu telah menjadi "Program menghajar Nick Griffin bukannya Question Time".
Dia menambahkan bahwa dari 25 atau begitu tuduhan yang dibuat terhadap dirinya dalam program itu, ia hanya diizinkan untuk menjawab empat atau lima dari mereka dan itu "sangat tidak adil".
Para pemimpin BNP dicemooh pada awal perekaman dan dituduh mencoba "meracuni politik" ketika ia diserang oleh sesama panelis dan penonton.
Selama acara panel mencakup beragam topik termasuk apakah itu adil bagi BNP untuk "membajak" gambar Winston Churchill, apakah kebijakan imigrasi telah memicu popularitas BNP dan apakah penampilan Griffin adalah hadiah Natal lebih awal untuk pesta.
Ia ditanya oleh seorang penonton tentang mengapa ia telah menggambarkan Islam sebagai "iman yang jahat dan keji ".
Griffin mengatakan agama itu memiliki "hal-hal baik ... Islam tidak akan membiarkan bank-bank merajalela" tapi itu tidak cocok dengan "nilai-nilai fundamental dari masyarakat Inggris, kebebasan berpendapat, demokrasi dan persamaan hak bagi perempuan".
Referensi ke  "orang pribumi" Inggris itu mendorong anggota panel untuk menantang dia untuk mengatakan bahwa ia maksudkan itu adalah orang kulit putih.
Griffin mengatakan warna itu "tidak relevan" dan kata Straw tidak akan berani pergi ke Selandia Baru dan mengatakan pada seorang Maori baha dia bukan "pribumi". "Kita adalah suku-suku asli di sini," tegasnya.
Straw mengatakan apa yang membedakan BNP dari partai lain adalah bahwa partai lain "memiliki kompas moral ... Nazisme tidak dan saya takutnya BNP juga."
Griffin berkata ayahnya telah berada di RAF selama Perang Dunia II dan menambahkan ia telah "diserang tanpa henti dan dijelek-jelekan ... saya bukan seorang Nazi dan tidak pernah".
Mr Griffin berulang kali membantah ia telah mengatakan banyak hal yang dikaitkan dengannya termasuk Mail on Sunday kutipan bahwa Adolf Hitler pergi "agak terlalu jauh".
Dia menyatakan upayanya untuk mengubah BNP berarti ia tidak populer dengan partai ekstrim kanan. "Ada Nazi di Britania dan mereka membenci saya," katanya.
Dia mengakui berbagi panggung dengan mantan pemimpin Ku Klux Klan, David Duke, tetapi menggambarkan dia sebagai "hampir sama sekali tanpa kekerasan".
Bertanya tentang kutipan dikaitkan dengannya di mana dia menyamakan enam juta kematian di Holocaust dengan teori bumi yang datar dia menjawab bahwa "hukum Eropa" menghentikan dia untuk menjelaskan.
Menteri Pengadilan berkata ketika orang meletakkan kutipan tertentu kepada Griffin ia mencoba untuk "menggeliat keluar dari itu".
Ditanya apakah kebijakan imigrasi telah memicu para BNP, Straw mengatakan dia tidak berpikir seperti itu dan mengatakan dia menduga BNP telah didorong oleh ketidakpuasan dengan partai-partai utama mengenai isu-isu seperti pengeluaran.
Tapi Baroness Warsi mengatakan politisi mempunyai tanggung jawab untuk melihat ke BNP mengenai masalah imigrasi: "Banyak orang yang memilih untuk BNP tidak rasis dan karena itu apa yang harus kita lakukan adalah pergi keluar dan berkata kepada orang-orang ini sebagai partai politik mainstream kita siap untuk mendengarkan. "
Griffin menyalahkan "elite politik" untuk memaksakan "percobaan multikultural yang sangat besar pada orang-orang Inggris".
Tapi Griffin ditantang oleh beberapa anggota audiens kulit hitam dan Asia.
Satu orang bertanya pada Griffin: "Di mana kau ingin saya pergi? Saya mencintai negeri ini, saya bagian dari negara ini."
Sementara program ini direkam anti-BNP protes terus berlangsung. Polisi Metropolitan mengatakan enam pengunjuk rasa telah ditangkap dan tiga polisi cedera dalam protes.
Griffin menuduh para pengunjuk rasa  "menyerang hak-hak jutaan orang untuk mendengarkan apa yang saya katakan".
Tapi Weyman Bennett dari Unite Against Facism menuduh BBC "menggelar karpet merah" untuk Griffin dan mengatakan penampilannya pada program diskusi utama "akan mengakibatkan pertumbuhan partai fasis" dan mempromosikan kekerasan terhadap etnis minoritas.
Sekitar 25 orang berhasil melewati gerbang dan berlari ke gedung BBC ketika penjaga keamanan membuka gerbang ntuk membiarkan mobil masuk. Beberapa menit kemudian mereka diantarkan, diseret atau dibawa ke luar.
Ada juga protes di luar gedung BBC di Bristol, Liverpool, Nottingham, Glasgow dan Belfast.
Sekretaris welsh, Hain, yang telah berusaha untuk menghentikan siaran, berkata: "Wartawan BBC seharusnya malu karena mereka sendiri melakukan rasis, partai fasis pendukung terbesar dalam sejarah kotor."
Wakil Direktur Jenderal BBC Mark Byford mengatakan itu sudah "tepat" untuk mengundang Griffin untuk muncul mengingat dukungan yang diterima BNP dalam pemilihan Eropa terakhir ketika mereka memperoleh dua kursi Euro pertama untuk anggota parlemen.
Dia berkata: "Dia diteliti dan ditantang bersama dengan panelis lain secara berat oleh para penonton, itu benar dalam pandangan kami.
"Ini akan sangat keliru untuk BBC telah berkata 'ya, Anda diperbolehkan untuk berdiri di pemilu, ya Anda memiliki tingkat dukungan yang sekarang memenuhi ambang batas tetapi BBC tidak berpikir bahwa Anda harus tampil. " (iw/bbc) www.suaramedia.com

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda,Kritik Dan Saranya Sangat Ber Arti

◄ Posting Baru Posting Lama ►
 

Copyright © 2012. MAHKOTA CAHAYA - All Rights Reserved B-Seo Versi 4 by Blog Bamz